Penjelasan Singkat Terkait Rotavirus

Merupakan sebuah infeksi virus yang menyebabkan seseorang mengalami peradangan di saluran pencernaan disebut dengan rotavirus. Pada umumnya, infeksi virus ini menjadi penyebab umum diare yang dialami bayi dan anak-anak. Khususnya di negara-negara dengan sanitasi lingkungan yang kurang baik. 

Gejala yang ditimbulkan karena infeksi virus ini sering kali muncul dua hari setelah orang tersebut terpapar virus. Salah satu gejala yang paling umum terjadi adalah diare yang menyebabkan hilangnya cairan di dalam tubuh secara cepat. Kondisi tersebut bahkan bukan tidak mungkin menyebabkan seseorang mengalami dehidrasi.

Penyebab Infeksi Rotavirus

Salah satu virus yang menjadi penyebab diare dengan cara penularan melalui fecal-oral atau bisa dikatakan menular dari feses para penderita yang tidak sengaja masuk ke mulut orang yang sehat. Bukan secara langsung tetapi lebih ke beberapa media seperti mengontaminasi air, makanan, minuman dan benda-benda yang terdapat di sekitar lingkungan seperti alat dapur dan mainan.

Kondisi tersebut biasanya terjadi apabila seseorang tidak bisa menjaga kebersihan lingkungan dengan baik, seperti misalnya tidak mencuci tangan setelah buang air yang kemudian langsung menyentuh benda yang ada di sekitar. Virus ini biasanya menginfeksi anak-anak berusia tiga hingga 35 bulan dan orang dewasa yang mengurus anak-anak penderita infeksi ini.

Gejala Awal

Tanda-tanda awal biasanya akan muncul dua hari setelah penderita terpapar virus ini, beberapa di antaranya adalah diare selama tiga hingga delapan hari, demam disertai muntah dan nyeri perut. Diare yang muncul akibat virus ini sering kali menyebabkan dehidrasi, khususnya pada anak-anak dengan beberapa gejala yang muncul seperti berikut ini.

  • Mulut mengering.
  • Mata terlihat cekung dan mengantuk.
  • Buang air kecil berkurang.
  • Muncul rasa haus yang berlebihan.
  • Ujung jari terasa dingin hingga kesadaran menurun.

Tak hanya pada anak-anak, virus ini juga bisa menyerang orang dewasa namun dengan gejala yang lebih ringan ketimbang yang dialami pada anak dan bahkan dalam beberapa kasus yang ada seseorang tidak mengalami gejala sama sekali. Meski demikian, beberapa gejala berikut ini bisa menjadi penanda seseorang untuk segera melakukan pemeriksaan ke dokter.

Diagnosis penyakit akan dilakukan dokter dengan menanyakan seputar keluhan dan gejala yang dialami oleh para pasien. Setelahnya, dokter akan melakukan pemeriksaan guna melihat ada dan tidak adanya demam atau tanda dehidrasi. Guna memastikan diagnosis, dokter juga akan melakukan pemeriksaan penunjang, seperti.

  • Tes darah, fungsinya untuk mendeteksi infeksi yang terdapat di dalam darah, kadar gula dan elektrolit yang terdapat di dalam darah.
  • Pemeriksaan feses, tujuan pemeriksaan ini adalah untuk melakukan identifikasi jenis kuman yang menjadi penyebab diare sekaligus mendeteksi antigen virus pada sampel feses.

Pengobatan Rotavirus

Untuk pengobatan yang harus dilakukan tergantung dari gejala, usia dan riwayat dari kesehatan pasien. Dalam kondisi ringan, infeksi penyakit ini bisa sembuh dengan sendirinya dalam kurun waktu tiga sampai dengan tujuh hari. Namun, hingga saat ini belum ada antivirus yang secara spesifik bisa digunakan untuk mengatasi infeksi, beberapa cara ini bisa dilakukan secara mandiri di rumah.

  • Memperbanyak konsumsi ASI pada anak yang berusia kurang dari dua tahun atau perbanyak konsumsi air putih bagi orang dewasa.
  • Konsumsi oralit atau juga larutan dengan campuran bahan gula dan garam bagi orang dewasa yang mengalami diare.
  • Konsumsi makanan dengan gizi seimbang, termasuk sup seperti makanan berkuah atau yang berkaldu.
  • Menghindari konsumsi kafein, alkohol dan nikotin yang bisa memperparah keluhan dan menimbulkan rasa tidak nyaman di perut.
Penyakit
Tags: 

Leave a Reply

Comment
Name*
Mail*
Website*